liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
  • Sun. Feb 5th, 2023

LOTUS138.INK

HOT BERITA-BERITA TERUPDATE

Menteri Keuangan Amerika Janet Yellen: Resesi di AS Tidak Bisa Dihindari

Menteri Keuangan Amerika Janet Yellen: Resesi di AS Tidak Bisa Dihindari

Reporter Tribunnews.com Nur Febriana Trinugraheni melaporkan

TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON – Menteri Keuangan Amerika Serikat (AS) Janet Yellen mengatakan pada Kamis (8/12/2022) bahwa resesi di AS tidak dapat dihindari.

Janet Yellen mengatakan dia yakin ekonomi terbesar di dunia berada di jalur yang tepat untuk mengurangi inflasi yang melonjak.

Pernyataan Yellen muncul di tengah kampanye kuat oleh Federal Reserve AS (The Fed) untuk mendinginkan permintaan tahun ini dan mengurangi inflasi sambil berusaha untuk tidak mendorong ekonomi AS ke dalam spiral ke bawah.

Baca juga: IMF: Waspada, Perlambatan Ekonomi Akan Berlanjut, Dunia Akan Alami Resesi di 2023

Untuk saat ini, banyak ekonom memperkirakan AS akan mengalami penurunan tahun depan.

“Apakah kita dapat menghindari resesi atau tidak, saya yakin jawabannya adalah ya,” kata menteri luar negeri AS kepada wartawan selama tur ke fasilitas mata uang Biro Pengukiran dan Pencetakan di Fort Worth, Texas.

Menurut Yellen, kemacetan rantai pasokan mulai mereda dan harga sewa apartemen baru mencapai puncaknya, dengan pasar tenaga kerja AS juga sedikit berkurang.

“Tanpa melihat penutupan nasional yang signifikan, saya yakin kita berada di jalur yang benar dalam menurunkan inflasi dan resesi tidak dapat dihindari,” katanya.

Sementara sektor bisnis memangkas ekspektasi pertumbuhan dan rencana perekrutan, jumlah orang yang meninggalkan angkatan kerja juga sedikit berkurang, kata Yellen.

Pekan lalu, Ketua Fed Jerome Powell mengatakan masih “sangat masuk akal” bagi AS untuk mencapai soft landing, mengacu pada skenario di mana pengangguran meningkat tetapi ekonomi menghindari resesi yang dalam.

Baca juga: Dekan FEB UI Sebut Dampak Awal Retrenchment Resesi Ekonomi 2023

Sementara itu Yellen pada hari Kamis mengatakan AS “mendengarkan dengan cermat” sekutu dan mencoba memahami kekhawatiran mereka tentang dorongan Washington untuk mendorong teknologi ramah iklim di Amerika.

“Saya pikir tujuan Kongres adalah memastikan kami memiliki rantai pasokan yang aman, dan mencoba memasukkan sekutu kami ke dalamnya,” katanya.

Ditanya apakah dia berencana untuk mengunjungi China setelah pertemuan Presiden Joe Biden dengan pemimpin China Xi Jinping, Yellen mengatakan dia belum memiliki rencana pasti tetapi dia tidak mengesampingkan pertemuan itu.

Jajak Pendapat Reuters: AS Menuju Resesi Dangkal

Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan ekonomi AS akan menuju resesi pendek dan dangkal tahun depan.

Ekonom juga dengan suara bulat mengharapkan Fed menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin pada pertemuan 14 Desember.

Baca juga: Dihantui Resesi, Warga Kanada Khawatir Tak Bisa Penuhi Kebutuhan Pangan Keluarganya

Setelah menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin pada masing-masing dari empat pertemuan sebelumnya, semua 84 ekonom yang disurvei dari tanggal 2 hingga 8 Desember mengharapkan Fed sedikit lebih lunak dalam menetapkan kebijakan moneter, menaikkan suku bunga setengah poin persentase menjadi 4,25 persen menjadi 4,50 persen kali ini.

“Kecuali jika inflasi surut dengan cepat, ekonomi AS tampaknya masih bermasalah, meskipun mungkin sedikit lebih lambat dari yang diharapkan. Kabar baiknya adalah penurunan tersebut harus diimbangi dengan tabungan tambahan,” kata Sal Guatieri, ekonom senior di BMO Capital Markets. .