liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
  • Wed. Feb 8th, 2023

LOTUS138.INK

HOT BERITA-BERITA TERUPDATE

AS Tambahkan 30 Perusahaan Asal China ke Daftar Hitam Perdagangan

AS Tambahkan 30 Perusahaan Asal China ke Daftar Hitam Perdagangan

Laporan Reporter Tribunnews, Nur Febriana Trinugraheni

TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON – Pemerintah Amerika Serikat berencana untuk menambahkan lebih dari 30 perusahaan China ke dalam daftar hitam perdagangan, sebuah langkah yang dapat meningkatkan ketegangan antara dua negara adidaya ekonomi dunia.

Menurut Bloomberg, salah satu perusahaan China dalam daftar tersebut adalah produsen semikonduktor Yangtze Memory Technologies.

Departemen Perdagangan AS akan menambahkan pembuat chip memori terkemuka China dan perusahaan lain ke “Daftar Entitas” paling cepat minggu ini, menurut sumber, yang menolak disebutkan namanya.

Baca juga: Inggris Tangkap Taipan Properti China Zhang Li karena Suap Mendapatkan Proyek di AS

Perusahaan dalam Daftar Entitas dilarang membeli komponen teknologi dari pemasok AS kecuali mereka memperoleh lisensi ekspor khusus dari Departemen Perdagangan AS.

Seorang perwakilan dari Yangtze Memory menolak mengomentari masalah tersebut.

Langkah tersebut akan mewakili eskalasi terbaru dalam konflik AS-China terkait teknologi. Administrasi Joe Biden meluncurkan serangkaian pembatasan pada kemampuan China untuk membeli peralatan semikonduktor pada bulan Oktober, menempatkan Yangtze Memory dan perusahaan lain dalam daftar untuk pengawasan lebih lanjut pada saat itu.

Pada saat itu, Departemen Perdagangan AS menambahkan 31 entitas termasuk Memori Yangtze ke dalam “Daftar Tidak Diverifikasi”, yang berarti otoritas AS tidak dapat membuktikan bahwa perusahaan tersebut tidak mendukung militer China.

Perusahaan dalam Daftar Ditolak memiliki waktu 60 hari untuk membuktikan bahwa bisnis mereka tidak terlibat dalam aktivitas yang membahayakan keamanan nasional AS.

Pemerintah China tampaknya bekerja sama dengan otoritas AS untuk mencegah Memori Yangtze dan perusahaan lain ditambahkan ke Daftar Entitas.

Upaya tersebut melibatkan Kementerian Perdagangan China untuk membantu perusahaan domestik melewati “pemeriksaan akhir” yang diwajibkan oleh AS, termasuk pengungkapan informasi tentang produk dan operasi mereka.

Baca juga: 5 Poin Penting Kunjungan Presiden China ke Arab Saudi, Ada Rencana Besar Keamanan dan Perminyakan

Yangtze Memory, berbasis di Wuhan, adalah produsen semikonduktor 3D NAND terbesar di negara itu, memproduksi chip memori untuk telepon pintar dan perangkat komputasi lainnya untuk bersaing dengan pembuat chip Korea Selatan Samsung Electronics Co.

Perusahaan sedang dalam pembicaraan untuk memasok chip ke raksasa teknologi Apple Inc., yang akan menandai langkah penting bagi industri teknologi China. Namun kesepakatan itu akhirnya dibatalkan.

The Financial Times pertama kali melaporkan rencana Departemen Perdagangan AS untuk memasukkan Memori Yangtze ke dalam daftar hitam.

Baca juga: Pengusaha di China waspadai munculnya gelombang baru infeksi Covid-19 setelah pelonggaran pembatasan

Pejabat AS memberlakukan pembatasan chip terbaru, menjelaskan bahwa itu diperlukan untuk menghentikan China menjadi ancaman ekonomi dan militer bagi Amerika Serikat.

Pemerintahan Biden ingin memastikan pembuat chip Beijing tidak “menjamin kemampuan” untuk membuat semikonduktor canggih yang akan menggerakkan militer China.

China mengkritik keras langkah AS tersebut, dengan alasan bahwa pemerintahan Biden berusaha menghentikan kebangkitannya.

Minggu ini, China mengajukan gugatan kepada Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) yang berusaha membatalkan kontrol perdagangan yang diberlakukan AS, dengan alasan mereka akan mengganggu perdagangan global dan rantai pasokan.